Tuesday, May 7, 2013

Sabar

Posted by Qilah at 5:29:00 PM 2 comments
"Awak memang penyabar ye. Kalau saya, dah lama saya 'tiaw' dah, malas nak layan".

" Saya bekerja di Sumber Manusia, memang tugas saya begini"

"Sesuai lah awak di tempat tu.."

haha..that's me!! tp kekadang ada gak hilang sabar dgn org2 yg x paham bahasa ni..tp kerja di HR mmg begitu la,mmg perlu sabar melayan kerenah org dan ragam..x terkira ragamnye..

Tp bila saya dapat tolong orang, saya sgt puas hati..Kalau xdpt tolong, saya akan explainn sampai org tu puas hati..

Moga2 saya diteruskan kesabaran ini dalam semua hal..ameen.

Friday, May 3, 2013

Tiga Golongan Yang Tidak Boleh Dihina

Posted by Qilah at 8:28:00 AM 1 comments
Tiga Golongan Manusia Tidak Boleh Di Hina

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Abu Umamah pernah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: " Tiga golongan manusia yang tidak boleh dihina kecuali orang munafik ialah orang tua muslim, orang yang berilmu dan imam yang adil. " (Hadis Riwayat Muslim)

Berdasarkan hadis di atas terdapat tiga golongan manusia yang tidak boleh dihina iaitu :

Pertama : Orang tua muslim

Kedua : Orang yang berilmu.

Ketiga : Imam (pemimpun ) yang adil.

Huraiannya : 

Maruah dan nama baik adalah sesuatu yang amat penting bagi semua orang . Islam menegah perbuatan menghina dan memperlekehkan orang lain kerana ia akan menjatuhkan maruah individu terbabit. Lagipun tidak ada manusia yang suka dirinya diperlekeh dan dihina apalagi di khalayak ramai. 

Sada Nabi SAW. maksudnya : "Siapa yang menutup keaiban orang Islam, Allah akan menutup keaibannya didunia dan diakhirat. Dan Allah sentiasa menolong hamba itu selagi hamba itu mahu menolong saudaranya."(Hadis Riwayat Muslim).

Firman Allah SWT yang bermaksud :|"Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh Jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh Jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman. Dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”
(Surah al Hujurat ayat 11).

Tiga golongan yang disebutkan di dalam hadis di atas merupakan mereka yang sebenarnya mempunyai nilai di sisi masyarakat dan harus dihormati. 

Pertama : Orang tua muslim.

Sebagai orang tua mereka sudah tentu mempunyai banyak pengalaman hidup yang boleh dijadikan panduan dan iktibar oleh mereka yang masih muda. Orang muda perlu meghormati orang tua dan ambillah nasihat dan tunjuk ajar yang diberikannya.

Dalam hadis yang lain Rasulullah SAW pernah bersabda maksudnya : “Sesungguhnya di antara cara memuliakan Allah adalah dengan menghormati orang muslim yang sudah tua, dengan menghormati ahli Al-Quran tanpa berlebihan dan tanpa menghinanya, serta dengan menghormati penguasa yang adil” (Hadis riwayat Abu Dawud)

Dalam kalimat yang lembut ini, Rasulullah SAW ingin menegaskan kemuliaan orang tua di kalangan kaum muslimin sampai didahulukan daripada ahli Al-Quran dan pemimpin yang adil, dimana kemuliaan mereka begitu besar.

Walapun orang-orang tua sudah ada pengalaman, pelajaran, kebijaksanaan yang lebih dan sudah kukuh status serta kewangannya, orang-orang tua masih tetap memiliki kekurangan. Kelemahan itu jelas nampak pada kesihan dan tubuhnhya.

Firman Allah SWT maksudnya : “Kemudian Kami jadikan setelah masa kuat itu masa lemah (kembali) dan beruban..” (Surah Ar-Rum ayat 54)

Suatu hari ada seorang tua datang kepada Rasulullah SAW. Orang-orang pada waktu itu tidak bersegera memberi jalan kepadanya. Dengan penuh kelembutan dan kasih sayang Rasulullah SAW menyatakan:

“Tidak termasuk bahagian daripada kami orang yang tidak menyintai anak kecil dan tidak menghormati orang tua”, (Hadis riawayat Bukhari)

Baginda ingin menyatakan bahawa siapa yang tidak menyayangi anak kecil dan tidak menghormati orang tua, ia tidak termasuk bahagian kaum muslimim; Ia tidak bersifat seperti sifat kami, tidak beramal seperti amalam kami, dan tidak berakhlak dengan akhlak kami. 

Nabi SAW sendiri telah menggambarkan hal ini dalam kehidupannya.

Ketika Fathu Makkah, Abu Bakar datang dengan bapaknya, Abu Quhafah, pada ketika itu telah berusia lanjut untuk masuk Islam di hadapan Rasulullah SAW di Baitul Haram. Rasulullah SAW bersabda kepada Abu Bakar: “Mengapa engkau tidak membiarkan orang tua ini di rumahnya biar saya mendatanganinya.” (Hadis riwayat Ahmad)

Inilah dia akhlak Nabi SAW. Sementara Abu Quhafah adalah seorang tua yang terlambat masuk Islam sampai dua puluh tahun. Meskipun begitu, Rasulullah SAW tetap menghormatinya dan memandang bahawa bagindalah yang seharusnya datang ke rumah orang tua ini.

Demikianlah orang tua dalam pandangan Rasulullah SAW. Baginda bahkan menolak memanjangkan solat berjemaah (walapun besar kecintaan Rasulullah terhadapat solat jemaah) kerana dapat menyusahkan orang tua dan orang-orang yang mempunyai keperluan. Ini menunjukkan pandangan baginda yang menyeluruh dalam permalasahan kasih sayang. Hal ini menunjukkan keluasan wawasan dan pemahaman baginda terhadap hakikat Islam; bahawa Islam sesungguhnya datang untuk menebar kasih sayang dan bukan untuk menyeksa dan menyusahkan.

Kedua : Orang berilmu.

Manakala orang yang berilmu juga merupakan aset yang memberi manfaat untuk kebaikan dan kemajuan ummah yang semestinya menjadi tali pengikat kepada keharmonian dan keamanan masyarakat seluruhnya. Golongan berilmu (ulama) harus diberi penghormatan sewajarnya kerana setiap kebaikan yang ada pada dirinya bakal menjadi teladan buat generasi yang datang selepasnya.

Orang yang menghina orang berilmu (ulama) sama artinya dia mengumumkan perang kepada Allah SWT.

Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadis tentang wali Allah yang diriwayatkan Al-Imam Al-Bukhari -rahimahullah dari Abu Hurairah r.a :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : إِنَّ اللهَ تَعَالَى قَالَ : مَنْ عَادَى لِي وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْحَرْبِ – …رواه البخاري

Dari Abu Hurairah”Sesungguhnya Allah Taala telah berfirman maksudnya : "Barang siapa memusuhi wali-Ku, maka sesungguhnya Aku menyatakan perang terhadapnya… " (Hadis Riwayat Bukhari)

Dan para ulama, mereka adalah termasuk wali-wali Allah.

Orang munafik amat suka menghina ulama yang jujur dan ikhlas menyatakan kebenaran dan akan melebalkan ulama sebagai membawa perpecahan dan kesesatan. Golongan munafik ini akan menghina ulama dengan gambar-gambar superimpose, gambar karton dan dengan mengucapkan kata-kata penghinaan dan maki hamun yang menurunkan mertabat sebagai seorang ulama yang dihormati.

Orang yang menaibkan para ulama maka ia akan dijerumuskan kepada apa yang ia tuduhkan kepada ulama itu.

Berkata Ibrahim An-Nakha-i rahimahullah, “Aku mendapati dalam jiwaku keinginan untuk membicarakan aib seseorang; akan tetapi yang mencegahku dari membicarakannya adalah aku khawatir jika aib orang itu ternyata menimpa diriku”

Ketahuilah bahwa ulama itu seperti bintang, dan salah satu fungsi bintang adalah sebagai penunjuk jalan.
Kita menjadikan ulama sebagai penunjuk jalan kita kepada kebenaran dalam memahami al-Quran dan As-Sunah. Jika kebenaran telah jelas dihadapan kita maka tidak boleh kita berpaling dari kebenaran itu dengan beralasan pada perkataan siapapun. 

Ketiga : Imam (pemimpin) yang adil.

Dalam zaman moden ini untuk mendapat imam atau pemimpin yang adil amat sukar. Pemimpin yang adil sebenarnya adalah pemimpin yang meletakkan pemerintahannya mengikut petunjuk Allah SWT. Melaksanakan al-Quran dan as-sunah dan menggunakan seluruh harta negara untuk kemaslahatan rakyat bukan untuk kroni dan ahli keluarga. Contoh pemimpin yang adil adalah khalifah ar-rasyidin dan khaifah Umar bin Abdul Azizi. Jika pemimpin tidak mengambil rasuah dan memerentah dengan adil dan saksama tidak kira bangsa dan agama rakyat dibawah pemerentahannya maka pemimpin seperti ini tidak boleh dihina dan di ceritakan kelemahan dirinya. Tetapi jika seseorang pemimpin itu telah terbukti rasuah dan menggunakan kekayaan negara untuk memuaskan nafsunya maka pemimpin seperti ini wajib ditukar dan digantikan dengan pemimpin yang lebih adil dan telus.

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita menjauhkan diri kita menghina tiga golongan manusia yang dinyatakan seperti hadis di atas supaya kita tidak termasuk menjadi orang-orang munafik, kerana kerja-kerja orang munafik akan sentiasa membuat fitnah, mengaibkan orang lain, mengadu domba, dan menimbulkan perpecahan dikalangan orang-orang Islam dan melaga-lagakan umat Islam dengan agama lain. Wallahualam.

http://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=346680128774874&id=164538820322340
 

True Love Last Forever Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal